03 August 2012

Dalil Yang Mewajibkan Memakai Purdah / Niqab (Part 2)

Dalil Yang Mewajibkan Memakai Purdah / Niqab (Part 1) 

 Bismillahirrahmanirrahim,

11. Ummu 'Athiyah berkata:

أُمِرْنَا أَنْ نُخْرِجَ الْحُيَّضَ يَوْمَ الْعِيدَيْنِ وَذَوَاتِ الْخُدُورِ فَيَشْهَدْنَ جَمَاعَةَ الْمُسْلِمِينَ وَدَعْوَتَهُمْ وَيَعْتَزِلُ الْحُيَّضُ عَنْ مُصَلَّاهُنَّ قَالَتِ امْرَأَةٌ يَا رَسُولَ اللَّهِ إِحْدَانَا لَيْسَ لَهَا جِلْبَابٌ قَالَ لِتُلْبِسْهَا صَاحِبَتُهَا مِنْ جِلْبَابِهَا
“Pada dua hari raya, kami diperintahkan untuk mengeluarkan wanita-wanita haidh dan gadis-gadis pingitan untuk menghadiri jamaah kaum muslimin dan doa mereka. Tetapi wanita-wanita haidh menjauhi tempat shalat mereka. Seorang wanita bertanya: "Wahai Rasulullah, seorang wanita di antara kami tidak memiliki jilbab (bolehkan dia keluar)?" Baginda menjawab: "Hendaklah kawannya meminjamkan jilbabnya untuk dipakai wanita tersebut."” (HR. al-Bukhari dan Muslim)

Hadits ini menunjukkan kebiasaan wanita sahabat keluar rumah memakai jilbab. Dan Rasulullah tidak mengizinkan wanita keluar rumah tanpa jilbab, walaupun dalam perkara yang diperintahkan agama. Maka hal ini menjadi dalil untuk menutupi diri. (Lihat Risalah Al Hijab, hal 15, karya Syaikh Muhammad bin Shalih Al-'Utsaimin, penerbit Darul Qasim).

12. 'Aisyah radhiallahu ‘anha berkata:

كُنَّ نِسَاءُ الْمُؤْمِنَاتِ يَشْهَدْنَ مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ صَلَاةَ الْفَجْرِ مُتَلَفِّعَاتٍ بِمُرُوطِهِنَّ ثُمَّ يَنْقَلِبْنَ إِلَى بُيُوتِهِنَّ حِينَ يَقْضِينَ الصَّلَاةَ لَا يَعْرِفُهُنَّ أَحَدٌ مِنَ الْغَلَسِ
Dahulu wanita-wanita mukmin biasa menghadiri shalat subuh bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, mereka menutupi tubuh mereka dengan selimut. Kemudian mereka kembali ke rumah-rumah mereka ketika telah menyelesaikan shalat. Tidak ada seorang pun mengenal mereka kerana gelap.” (HR. al-Bukhari dan Muslim)

Menutupi diri merupakan kebiasaan wanita sahabat yang merupakan teladan terbaik. Maka kita tidak boleh menyimpang dari jalan mereka itu. (Lihat Risalah Al Hijab, hal 16-17, karya Syaikh Muhammad bin Shalih Al 'Utsaimin, penerbit Darul Qasim).

13. Perkataan 'Aisyah: "Seandainya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam melihat wanita-wanita (di zaman ini) apa yang kita lihat, nescaya beliau melarang para wanita ke masjid, sebagaimana Bani Israil dahulu melarang para wanita mereka." Diriwayatkan juga seperti ini dari Abdullah bin Mas'ud radhiallahu ‘anhu.

Dari riwayat ini diketahui bahawa setiap perkara yang mengakibatkan sesuatu yang berbahaya maka hal itu dilarang. Kerana membuka wajah bagi wanita akan mengakibatkan bahaya, maka terlarang. (Lihat Risalah Al Hijab, hal 17, karya Syaikh Muhammad bin Shalih Al-'Utsaimin, penerbit Darul Qasim).

Kenapa Kau Berpurdah ?

Bismillah,

*Ingin berkongsi sedikit pengalaman. Enjoy~

Orang selalu bertanya "Kenapa kau berpurdah?" Saya selalu pelik kerana yang bertanya itu adalah Islam. Kenapa tanya soalan macam tu? Sebab jika Islam, mesti sudah mengetahui kenapa dan perlunya. Saya berfikir sejenak apa yang perlu aku jawab dan mudah sahaja untuk aku berkata,

 "Allah suruh dan Nabi Muhammad adalah pesuruhNya!"

Mungkin mereka masih belum mengerti lagi apa maksud sebenar. Maka aku pun dalam kebuntuan untuk membidas kata-kata mereka berkata begini. 

Jika makanan tak ditutup apa akan jadi pada makanan tu? Kotor dan mungkin dihurung lalatkan. Mesti makanan tu sudah tak boleh dimakan lagi kerana tidak bersih dan mungkin juga perlu dibuang. Makanan itu sama juga seperti seorang perempuan, jika tidak ditutup dibiarkan terdedah maka banyak kotoran iaitu dosa akan melekat pada dia. Sudah dinyatakan dalam hadis dan dalil, seorang perempuan itu mestilah menutup aurat. Dan juga kalau dibiarkan terbuka akan ada banyaklah lelaki-lelaki akan cuba dekat kerana teruja dengan badannya yang terdedah, maka itu adalah pintu kepada maksiat. Maka kalau terjadinya kemungkaran dan terlanjurnya seorang perempuan itu, keperawanannya pun turut hilang dan mungkin tak berguna lagi. Bahagian-bahagian yang terdedah itu mungkin sudah luak ditayangkan kepada yang bukan muhrim dan apabila dapat kepada suaminya adalah bekas-bekas pandangan orang lain atau mungkin bekas pegangan orang lain.

Lepas ni jangan tanya kenapalah saya berniqab dan menutup semuanya kerana sudah terang lagi bersuluh secara logik akalnya kita boleh berfikir mana yang perlu mana yang tidak dan juga mana yang buruk mana yang tak. Jangan terlalu kecilkan dan sempitkan pemikiran ini mengikut pandangan umum tetapi berfikirlah dari sudut kebaikan itu sendiri dan apa yang dituntut dalam Islam. Jangan jadi Melayu Islam yang soo tipikal tapi jadilah seorang yang berfikiran terbuka dan ada perasaan ingin maju kehadapan. Barulah kita tidak diperlekehkan dan terus jauh dari arah kemodenisasi Islam yang sebenar.

Fikirkan~


02 August 2012

Today is Friday

Bismillahirrahmanirrahim, 

Jumaat menjadi saksi tunduk aku kepadaMu
Jumaat menjadi saksi cintaku kepadaMu,
Jumaat menjadi saksi agungnya kuasaMu,
Jumaat menjadi saksi aku umat nabiMu.

Jumaat menjadi penentu taat aku kepadaMu, 
Jumaat menjadi tali untuk aku berjumpa denganMu,
Jumaat menjadi hari aku sujud dihadapanMu,
Jumaat hari yang Engkau kurniakan kepadaku.


Hidup Ini MilikNya

Assalam, 


Alhamdulillah sudah masuk minggu ke-2 kita berpuasa dalam Ramadhan yang mulia ini. InsyaAllah ana berharap tahun ini dapatlah puasa penuhkan. heee~

Dalam masa kita sibuk menunaikan ibadah yang tidak putus-putus ini. Tuntutan dunia pun perlu ditunaikan. Macam ana sekarang, sibuk dengan assignment, project, test, quiz dan akan datang mid-exam pulak. 
Oh susah sungguh menunaikan tanggungjawab sebagai seorang pelajar ini tapi itulah tanggungjawab ana yang utama.

Ana sangat runsing sekarang, peluang masa dan waktu yang Allah bagi dekat dunia ini seolah tidak cukup buat ana. Untuk beribadat kepadaNya, mengejar ilmuNya, mengejar cita-cita dan impian. Dimana ruang utu wujud bagi aku untuk melakukan semuanya. Wallahualam.

Hanya Allah SWT yang tahu kerana diri ini milikNya.

Jazakumullah.