03 August 2012

Kenapa Kau Berpurdah ?

Bismillah,

*Ingin berkongsi sedikit pengalaman. Enjoy~

Orang selalu bertanya "Kenapa kau berpurdah?" Saya selalu pelik kerana yang bertanya itu adalah Islam. Kenapa tanya soalan macam tu? Sebab jika Islam, mesti sudah mengetahui kenapa dan perlunya. Saya berfikir sejenak apa yang perlu aku jawab dan mudah sahaja untuk aku berkata,

 "Allah suruh dan Nabi Muhammad adalah pesuruhNya!"

Mungkin mereka masih belum mengerti lagi apa maksud sebenar. Maka aku pun dalam kebuntuan untuk membidas kata-kata mereka berkata begini. 

Jika makanan tak ditutup apa akan jadi pada makanan tu? Kotor dan mungkin dihurung lalatkan. Mesti makanan tu sudah tak boleh dimakan lagi kerana tidak bersih dan mungkin juga perlu dibuang. Makanan itu sama juga seperti seorang perempuan, jika tidak ditutup dibiarkan terdedah maka banyak kotoran iaitu dosa akan melekat pada dia. Sudah dinyatakan dalam hadis dan dalil, seorang perempuan itu mestilah menutup aurat. Dan juga kalau dibiarkan terbuka akan ada banyaklah lelaki-lelaki akan cuba dekat kerana teruja dengan badannya yang terdedah, maka itu adalah pintu kepada maksiat. Maka kalau terjadinya kemungkaran dan terlanjurnya seorang perempuan itu, keperawanannya pun turut hilang dan mungkin tak berguna lagi. Bahagian-bahagian yang terdedah itu mungkin sudah luak ditayangkan kepada yang bukan muhrim dan apabila dapat kepada suaminya adalah bekas-bekas pandangan orang lain atau mungkin bekas pegangan orang lain.

Lepas ni jangan tanya kenapalah saya berniqab dan menutup semuanya kerana sudah terang lagi bersuluh secara logik akalnya kita boleh berfikir mana yang perlu mana yang tidak dan juga mana yang buruk mana yang tak. Jangan terlalu kecilkan dan sempitkan pemikiran ini mengikut pandangan umum tetapi berfikirlah dari sudut kebaikan itu sendiri dan apa yang dituntut dalam Islam. Jangan jadi Melayu Islam yang soo tipikal tapi jadilah seorang yang berfikiran terbuka dan ada perasaan ingin maju kehadapan. Barulah kita tidak diperlekehkan dan terus jauh dari arah kemodenisasi Islam yang sebenar.

Fikirkan~


No comments: