10 January 2013

Hobi vs Minat

Assalamualaikum WBT

Bismillah,
Hobi sesuatu yang didefinisikan sebagai perkara yang dibuat pada waktu lapang.
Minat pula adalah perkara yang kita sukai sama ada sesuatu perbuatan atau benda.

Hobi dan minat adalah berkait rapat. Jika kita minat sesuatu benda atau perkara itu, kita boleh lakukan sebagai hobi. Manakala hobi takkan dilakukan jika kita tiada minat. Disini terserlahlah keadik-beradikan hobi & minat tu yang saling berkait rapat. Tiada hobi kalau tiada minat. Tiada minat tiadalah hobi. Hehe begitulah, serabutkan? Aku pun berserabut masa menaip ni. *lol | (• ◡•)|

Berkata pasal hobi, salah satu hobi aku adalah fotografi. Aku sangat suka bidang fotografi ni sejak dari kecik lagi. Aku pernah apply untuk ambil bidang ni tetapi Multimedia pulak yang dapat. Takpelah lebih kurang je memandangkan bidang fotografi lebih fokus dan spesifik. Dimana-mana sahaja yang aku pandang bagi aku itu adalah art. Jadi bila perspektif itu lebih kepada art maka perkara itu perlulah kita rakamkan dan diabadikan. Sesetengah manusia lebih kepada bidang seni lukis, maka apa yang mereka tampak mereka abadikan diatas kanvas lukisan. Tapi bagi aku fotografi dan gambar adalah platform bagi aku.

Minat. Minat aku adalah mengambil gambar itu sendiri. Aku minat teknik dan skill yang diperincikan didalam sebuah kamera untuk kita mengambil sesuatu gambar itu. Perspektif aku bila mengatakan semua perkara adalah seni bilamasa aku memandang setiap perkara adalah sesuatu yang unik dan sukar diungkapkan. Bila aku rakamkan dalam unsur seni fotografi, aku rasa ia sesuatu yang kompleks untuk diluahkan. Indahnya ciptaan Allah kan Yang Maha Pencipta. Kalau boleh aku nak adaptasikan semua benda dan perkara dalam sebuah gambaran dengan cara penyampaiannya yang sukar dimengertikan. Sangat seronok!!!

Apabila kita ada hobi dan minat mestilah kita ada harapan dan cita-cita. Bagi aku satu je impian aku adalah membeli sebuah kamera. Pada awalnya itulah harapan aku yang sering terkubur. The Law of Attraction mengatakan apabila kita hendakkan sesuatu itu mestilah kita kena berusaha tapi pada masa yang sama kita kena positif yang kita mampu mendapatkan perkara itu dan sering menyebut atau meletakkan gambaran perkara itu didepan mata. Kemungkinan besar dan in shaa Allah, kamu akan memilikinya. Semestinya ubat yang paling mujarab adalah doa.


Teruskan Usaha Anda !

01 January 2013

Stress Sangat

Assalamualaikum WBT,

Dimulakan dengan bismillahhir rahmanirrahiim, 

Hai rakan-rakan readers, menyentuh mengenai stress. Setiap manusia akan mengalami stress akan certain situasi yang berlaku. Apa-apa jelah yang belaku terhadap individu itu contohnya kereta kena saman, barang naik harga ataupun mendengar budak kecil menangis.

Kiera pun akan mengalami stress tapi bukan untuk semua perkara dan mungkin tidak akan berpanjangan. Perkara yang kiera paling stress sangat ialah:
  1. Bila tak siapkan kerja yang diberi lecturer seperti assignment or project. Memang stress melampau sampai tak boleh tidur.
  2. Menunggu result exam. Hmm kalau pasal result mesti semua akan stress kan bila mengenangkan apalah keputusan yang kita dapat setelah berusaha sepanjang semester kan. 
  3. Apabila terdengar or terserempak dengan manusia bernama F. Okay itu hal personal tiada ulasan. 
  4. Baju tak basuh. Kalau dah bertimbun baju dalam bakul dan beli jenguk loker baju satu pun takde. Memang stress sebab takde baju nak dipakai. Yelah silap sendiri, siapa tak basuh baju awal-awal kan sampai dah berlonggok. Kenalah pergi basuh.
  5. Menguruskan hal kolej mase mula-mula  naik sem. Pantang betul kalau banyak urusan masa masuk sem sebab kena bangunan jauh-jauh. Lepas satu-satu fakulti nak kena jelajah supaya urusan selesai. Stress!
  6. Mak membebel. Itu benda common yang dirasai oleh anak-anak diseluruh dunia. Siapa suruh tak dengar cakap dia dan buat apa yang dia suruh. Padan muka! Syurga dibawah telapak kaki ibu 

Tengok, senarai panjang tak panjang sangatlah. Mungkin ada lagi faktor-faktor lain yang mengundang stress dalam diri. Tapi buat apa nak dikenang,  menambah lagi stress lagi ade lah.

Sebagai hamba Allah SWT, tak salah kita mengikut emosi tetapi jangan melampau. Apa hak kita untuk stress dan berperasaan lebih. Kehidupan, tubuh badan, otak dan hati ini semuanya dipinjamkan sementara oleh Allah SWT untuk kita jaga sebaik mungkin. Bayangkan setiap saat kita bernafas itu Allah yang beri, degupan jantung yang berdegup dengan irama tersendiri pun Allah bagi. Apa hak kita untuk marah, tak puas hati, maki hamun sedangkan kita hanya meminjam hak Allah. Subhanallah~ Sepatutnya kita lebih bersyukur dengan apa yang ada sebab Allah masih sayangkan kita. Beri pinjam lagi segala-galanya hari demi hari. 

Alhamdulillah kita masih beruntung. Taatlah pada Allah. Mengadulah pada Allah. Serahkan diri pada Allah. In shaa Allah, pelbagai ganjaran akan kita perolehi.