21 October 2013

Do you think its fair?

Assalamualaikum wbt.

Bismillah,

Sometime you just realized how unfair this world to you. Not what God made up to you but people. The human versus human. The same category, the same hair colours (ayat corny habes). The point is, apa yang kita lakukan kat dunia ni. Ada people yang akan jugde, ada people yang akan bercakap pasal kita dan ada people yang akan menghukum kita tanpa disuruh.

Apepon, the things are still the same. Like if we want or we doesn’t? Sebagai contoh, bila kita take care much about someone  tu. Tak kisahlah kawan ke, family ke, boyfriends or girlfriends. Kekadang it such being unfair bila tetiba dia menghilangkan diri dan tak contact kita langsung. Membuat kita dalam keadaan diombak seribu macam pertanyaan. Ada buat salah ke kita? Ada tersalah cakap ke kita? Aku ada buat dia tersinggung ke? Then the person remain silent like we are not really exist in this world. Are that person yang buat kita macam hell tertanya-tanya tu mati or sakit or BUSY sangat ke sampai even one word from he/she cannot make a communication langsung? Adil ke tu? Itu baru sebab tak contact or mendiamkan diri. Apa pulak kes manusia berbunuh sesame diri. Macam recently terjadi dekat Mesir or Gaza. Even with the relatives bertikam to each other macam binatang. Tiada perikemanusiaan langsung. Adakah ini semua adil??

That was the question I kept asked myself non-stop. Even I think there was nobody beside us whom we can even trust. The only one that just only we can trust is Allah. Hanya Dia tempat kita mengadu, hanya Dia boleh menghakimi dan hanya Dia yang melakukan segalanya. From that moment when I’m thinking just Him I can give myself, just Him I will obey.

gambar cheesy, corny words. google.com / tumblr quotes



P/s: Jump into conclusion. Answer yourself. Always make questioned.

19 October 2013

Membebel Overboard

Pagi Sabtu.

Bismillah, (terlupa, edit balik, thanks bro!)


Dingin pagi seperti biasa. Lepas baca novel 5 Tahun 5 Bulan dari Hlovate. Terasa nak berblogging balik. Hmmm dah 7 bulan aku tak sentuh blog ni. Habuk takyah cakap, dengan ulat, sarang labah beranak pinak tak cukup ruang. Hehe. Kiera, kiera, kau memang teruk wahai si ninja. Kali ni penulisan aku mungkin tak seperti dulu. Agak kearah kematangan dan lebih kepada input yang aku sampaikan. Berbanding dulu, sukalah sangat nak upload gambar merepek meraban sebab rasa lagi meriah entri kalau ada gambar yang cheesy habes.

Tak cukup dengan gambar tangkapan sendiri, search pulak kat pakcik google gambar2 yang rasa sesuai dengan entry. Perghhhh memang cheesy betul kau Makcik Kiera. Agas overboard sampai rase nak delete je segala entry yang memang layak dibaca oleh budak tadika. (aku gelak dengan ayat ni)

Dalam sedar tak sedar, aku dah pon masuk 21 tahun. (walau birthday kau lagi berapa hari je kiera. Its okaylah seolah kau dah masuk 21 lah tu) Selalu aku tanya diri sendiri, apa achievements yang kau dah pernah buat selama kau hidup 21 tahun ni. Jawapan yang selama aku dapat bila aku tanya soalan ni pada diri aku, tiada jawapan. Aku selalu dalam keadaan clueless, helpless, hopeless bilamana topik kehidupan ni muncul dalam benak kotak pemikiran ni.

Memang selalu orang cakap, “Tak semua apa yang kita nak kita dapat dan tak semua apa yang kita taknak kita tak dapat.” The point is kat sini, aku memang tak dapat achieved apa yang aku nak dalam life ni tapi so far aku rasa fair enough dan worth untuk aku teruskan.

First reason, aku ada Allah SWT yang selalu beri aku nikmat kat dunia ni tanpa ake sedar dan tak sedar. Dengan setiap hembusan nafas dan oksigen yang dia kurniakan untuk aku. Aku bongkak dan sombong sebab aku jarang ingat pada Dia sedangkan Dia selalu ingat pada aku. MashaAllah, bodohnya aku. Rasa nak punish diri ni dengan kelalaian aku mengejar dunia tanpa sesaat ingat pada Yang Satu. Sebab tu aku berdoa padaNya agar aku boleh senafas lagi hidup kat dunia menjadi hamba dia yang paling humble, mengikut segala perintahNya, menghindari segala laranganNya, patuh dan beribadah kepadaNya, menghargai segala nikmat diberi olehNya dan melayari fitrah aku sebagai khalifah dimuka bumi ini.

Second, aku ada parents and families yang aku boleh rely of. Benar aku punya family yang berpecah belah, masalah sana sini. Tapi itu bukan penghalang untuk aku give up dan ignore family aku. Aku ade reasons untuk terus hidup bersama mereka. Banyak lagi moment yang aku perlu cipta bersama mereka dan banyak lagi jasa yang aku perlu kenang untuk mereka. SubhanAllah, aku sayang family aku. No part of this world that I can rely off after my family, just them.

Third, bakal zauj aku. Jodoh dan pertemuan ditangan Tuhan. Tipu kalau aku cakap aku taknak kahwin. Aku adalah selemah lemah manusia yang tak boleh menolak fitrah untuk berpasangan. Kekadang aku rasa biarlah Allah kurniakan senafas lagi untuk aku berkahwin satu hari nanti. Nikmat menjadi zaujah pada zauj aku, mentaati the only orang luar yang masuk dalam family menjadi yang halal untuk kita. Itu adalah nikmat teragung yang aku takkan putus-putus sujud syukur pada Allah. Kalau boleh biarlah aku mati sebagai seorang isteri dan ibu kepada anak-anak yang aku didik dengan penuh kasih sayang. Biarlah pahala yang diperoleh dengan mentaati seorang suami, the only zauj yang aku sayang selepas Allah SWT  dan Rasulullah saw. Walau qada dan qadar kita tak tau. Namun aku terus berdoa semoga dipanjangkan umur untuk bertemu dengan bakal-sidia.

gambar cheesy lagi tak bertempat. nak letak jugak!!

p/s: nak sambung tidur balik. Adios.